Temukan 10 Manfaat Daging Penyu yang Jarang Diketahui


Temukan 10 Manfaat Daging Penyu yang Jarang Diketahui

Daging penyu merupakan salah satu bahan makanan yang cukup digemari oleh masyarakat Indonesia. Konsumsi daging penyu dipercaya memiliki berbagai manfaat bagi kesehatan, seperti meningkatkan stamina, menjaga kesehatan jantung, dan mencegah kanker. Namun, di balik manfaat tersebut, terdapat fakta bahwa daging penyu merupakan salah satu bahan makanan yang cukup kontroversial.

Kontroversi tersebut muncul karena penyu merupakan hewan yang dilindungi oleh undang-undang. Hal ini disebabkan karena populasi penyu di alam liar mengalami penurunan yang cukup drastis akibat perburuan liar dan kerusakan habitat. Oleh karena itu, konsumsi daging penyu dapat mengancam kelestarian penyu di alam liar.

Selain itu, daging penyu juga mengandung kadar kolesterol yang cukup tinggi. Konsumsi daging penyu secara berlebihan dapat meningkatkan kadar kolesterol dalam darah, sehingga dapat meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke. Oleh karena itu, konsumsi daging penyu sebaiknya dilakukan dengan bijaksana dan tidak berlebihan.

Manfaat Daging Penyu

Daging penyu memiliki sejumlah manfaat kesehatan, namun juga menimbulkan kekhawatiran terkait konservasi dan kesehatan manusia. Berikut adalah 10 aspek penting yang perlu dipertimbangkan:

  • Kandungan nutrisi tinggi
  • Sumber protein yang baik
  • Kaya akan asam lemak omega-3
  • Dapat meningkatkan kesehatan jantung
  • Membantu mengurangi peradangan
  • Berpotensi mencegah kanker
  • Terancam punah (status konservasi)
  • Berpotensi mengandung logam berat
  • Kadar kolesterol tinggi
  • Masalah etika dan legal

Konsumsi daging penyu dapat memberikan manfaat kesehatan, tetapi juga penting untuk mempertimbangkan implikasi konservasi dan kesehatan manusia. Konsumsi berlebihan dapat mengancam populasi penyu yang terancam punah dan meningkatkan risiko kesehatan terkait dengan kadar kolesterol tinggi dan potensi kontaminan. Oleh karena itu, konsumsi daging penyu harus dilakukan secara bertanggung jawab dan berkelanjutan, dengan mempertimbangkan aspek-aspek penting ini.

Kandungan Nutrisi Tinggi

Daging penyu memiliki kandungan nutrisi yang tinggi, menjadikannya sumber makanan yang berharga. Kandungan nutrisi ini berkontribusi pada berbagai manfaat kesehatan yang terkait dengan konsumsi daging penyu.

Salah satu kandungan nutrisi penting dalam daging penyu adalah protein. Protein sangat penting untuk pertumbuhan, perbaikan, dan pemeliharaan jaringan tubuh. Daging penyu juga merupakan sumber asam lemak omega-3 yang baik, yang bermanfaat bagi kesehatan jantung dan otak. Selain itu, daging penyu mengandung vitamin dan mineral penting, seperti vitamin A, vitamin B12, zat besi, dan selenium.

Kandungan nutrisi yang tinggi dalam daging penyu menjadikannya makanan yang bergizi dan bermanfaat bagi kesehatan secara keseluruhan. Konsumsi daging penyu dapat membantu memenuhi kebutuhan nutrisi tubuh dan mendukung fungsi tubuh yang optimal.

Sumber protein yang baik

Daging penyu merupakan sumber protein yang baik, yang berkontribusi pada berbagai manfaat kesehatannya. Protein sangat penting untuk pertumbuhan, perbaikan, dan pemeliharaan jaringan tubuh. Konsumsi daging penyu dapat membantu memenuhi kebutuhan protein harian dan mendukung fungsi tubuh yang optimal.

  • Pertumbuhan dan perkembangan

    Protein sangat penting untuk pertumbuhan dan perkembangan anak-anak dan remaja. Daging penyu dapat membantu menyediakan protein yang diperlukan untuk membangun dan memperbaiki jaringan tubuh, sehingga mendukung pertumbuhan dan perkembangan yang sehat.

  • Pemeliharaan massa otot

    Protein juga penting untuk pemeliharaan massa otot. Konsumsi daging penyu dapat membantu menjaga massa otot, terutama pada orang dewasa yang aktif dan lansia. Hal ini penting untuk kekuatan, mobilitas, dan kesehatan secara keseluruhan.

  • Pemulihan setelah cedera

    Protein sangat penting untuk pemulihan setelah cedera. Daging penyu dapat membantu menyediakan protein yang diperlukan untuk memperbaiki jaringan yang rusak dan mempercepat proses penyembuhan.

  • Produksi hormon dan enzim

    Protein juga berperan penting dalam produksi hormon dan enzim. Daging penyu dapat membantu menyediakan asam amino yang diperlukan untuk sintesis hormon dan enzim ini, yang penting untuk berbagai fungsi tubuh.

Sebagai sumber protein yang baik, daging penyu dapat memberikan manfaat kesehatan yang signifikan. Konsumsi daging penyu dapat membantu memenuhi kebutuhan protein harian, mendukung pertumbuhan dan perkembangan, memelihara massa otot, mempercepat pemulihan setelah cedera, dan mendukung produksi hormon dan enzim yang penting untuk kesehatan secara keseluruhan.

Kaya akan asam lemak omega-3

Daging penyu merupakan sumber asam lemak omega-3 yang baik. Asam lemak omega-3 adalah jenis lemak sehat yang memiliki banyak manfaat kesehatan, termasuk untuk kesehatan jantung, otak, dan sendi. Konsumsi asam lemak omega-3 yang cukup dapat membantu mengurangi risiko penyakit jantung, stroke, demensia, dan radang sendi.

Asam lemak omega-3 juga penting untuk perkembangan otak dan mata pada bayi dan anak-anak. Selain itu, asam lemak omega-3 dapat membantu mengurangi peradangan di seluruh tubuh dan meningkatkan fungsi kekebalan tubuh.

Kandungan asam lemak omega-3 yang tinggi dalam daging penyu menjadikannya makanan yang bermanfaat bagi kesehatan jantung, otak, dan sendi. Konsumsi daging penyu dapat membantu memenuhi kebutuhan asam lemak omega-3 harian dan mendukung fungsi tubuh yang optimal.

Dapat meningkatkan kesehatan jantung

Konsumsi daging penyu dipercaya dapat meningkatkan kesehatan jantung. Hal ini disebabkan oleh kandungan asam lemak omega-3 yang tinggi dalam daging penyu. Asam lemak omega-3 merupakan jenis lemak sehat yang memiliki banyak manfaat kesehatan, termasuk untuk kesehatan jantung.

  • Mengurangi kadar kolesterol

    Asam lemak omega-3 dapat membantu mengurangi kadar kolesterol jahat (LDL) dan meningkatkan kadar kolesterol baik (HDL). Hal ini dapat membantu mengurangi risiko penyakit jantung dan stroke.

  • Menurunkan tekanan darah

    Asam lemak omega-3 dapat membantu menurunkan tekanan darah dengan melebarkan pembuluh darah. Hal ini dapat mengurangi risiko penyakit jantung dan stroke.

  • Mengurangi peradangan

    Asam lemak omega-3 memiliki sifat anti-inflamasi. Hal ini dapat membantu mengurangi peradangan di seluruh tubuh, termasuk di jantung. Peradangan kronis dapat meningkatkan risiko penyakit jantung.

  • Memperbaiki fungsi jantung

    Asam lemak omega-3 dapat membantu memperbaiki fungsi jantung dengan meningkatkan aliran darah ke jantung dan memperkuat otot jantung. Hal ini dapat membantu mencegah gagal jantung dan aritmia.

Dengan kandungan asam lemak omega-3 yang tinggi, konsumsi daging penyu dapat membantu meningkatkan kesehatan jantung dan mengurangi risiko penyakit jantung dan stroke. Namun, penting untuk dicatat bahwa konsumsi daging penyu juga harus dilakukan secara bijaksana karena mengandung kadar kolesterol yang tinggi.

Membantu mengurangi peradangan

Salah satu manfaat kesehatan yang terkait dengan konsumsi daging penyu adalah kemampuannya untuk membantu mengurangi peradangan. Peradangan merupakan respons alami tubuh terhadap cedera atau infeksi, namun peradangan kronis dapat berkontribusi pada berbagai penyakit, termasuk penyakit jantung, stroke, kanker, dan artritis.

Daging penyu mengandung asam lemak omega-3, yang memiliki sifat anti-inflamasi. Asam lemak omega-3 dapat membantu mengurangi produksi senyawa inflamasi dalam tubuh dan meningkatkan produksi senyawa anti-inflamasi. Hal ini dapat membantu mengurangi peradangan di seluruh tubuh, termasuk pada sendi, jantung, dan otak.

Dengan mengurangi peradangan, konsumsi daging penyu dapat membantu mengurangi risiko penyakit kronis dan meningkatkan kesehatan secara keseluruhan. Namun, penting untuk dicatat bahwa konsumsi daging penyu juga harus dilakukan secara bijaksana karena mengandung kadar kolesterol yang tinggi.

Berpotensi mencegah kanker

Salah satu manfaat potensial dari mengonsumsi daging penyu adalah kemampuannya untuk membantu mencegah kanker. Kanker merupakan penyakit yang ditandai dengan pertumbuhan sel yang tidak terkendali, dan dapat menyerang berbagai organ dan jaringan dalam tubuh.

Daging penyu mengandung antioksidan, seperti vitamin E dan selenium, yang dapat membantu melindungi sel-sel dari kerusakan akibat radikal bebas. Radikal bebas merupakan molekul tidak stabil yang dapat merusak DNA dan meningkatkan risiko kanker. Selain itu, daging penyu juga mengandung asam lemak omega-3, yang memiliki sifat anti-inflamasi dan dapat membantu mengurangi peradangan kronis, yang merupakan faktor risiko untuk beberapa jenis kanker.

Meskipun penelitian lebih lanjut masih diperlukan untuk mengkonfirmasi hubungan antara konsumsi daging penyu dan pencegahan kanker, bukti awal menunjukkan bahwa daging penyu berpotensi menjadi makanan yang bermanfaat dalam mengurangi risiko kanker. Namun, penting untuk dicatat bahwa konsumsi daging penyu juga harus dilakukan secara bijaksana karena mengandung kadar kolesterol yang tinggi.

Terancam Punah (Status Konservasi)

Status konservasi penyu yang terancam punah merupakan permasalahan serius yang perlu dipertimbangkan dalam konteks manfaat daging penyu. Konsumsi daging penyu dapat mengancam kelangsungan hidup penyu di alam liar, yang berdampak negatif pada ekosistem laut dan keanekaragaman hayati.

  • Penurunan Populasi

    Perburuan liar dan eksploitasi berlebihan untuk diambil dagingnya telah menyebabkan penurunan populasi penyu secara drastis. Penurunan populasi ini dapat mengganggu keseimbangan ekosistem laut, karena penyu berperan penting dalam menjaga kesehatan terumbu karang dan padang lamun.

  • Gangguan Ekosistem Laut

    Penyu memainkan peran penting dalam ekosistem laut dengan memakan ubur-ubur dan spons. Penurunan populasi penyu dapat menyebabkan ledakan populasi ubur-ubur dan spons, yang dapat merusak terumbu karang dan mengganggu keseimbangan ekosistem.

  • Dampak pada Keanekaragaman Hayati

    Penyu adalah bagian penting dari keanekaragaman hayati laut. Hilangnya penyu dapat berdampak pada spesies lain yang bergantung pada mereka untuk makanan atau habitat, yang pada akhirnya dapat menyebabkan penurunan keanekaragaman hayati secara keseluruhan.

  • Ancaman bagi Pariwisata

    Penyu merupakan daya tarik wisata yang penting di banyak daerah. Penurunan populasi penyu dapat berdampak negatif pada industri pariwisata, yang bergantung pada penyu untuk menarik wisatawan.

Dengan mempertimbangkan status konservasi penyu yang terancam punah, konsumsi daging penyu harus dilakukan secara bertanggung jawab dan berkelanjutan. Upaya konservasi perlu dilakukan untuk melindungi penyu dan habitatnya, sehingga manfaat daging penyu dapat dinikmati oleh generasi mendatang tanpa mengorbankan kelangsungan hidup penyu di alam liar.

Berpotensi mengandung logam berat

Daging penyu berpotensi mengandung logam berat, seperti merkuri, timbal, dan kadmium. Logam berat ini dapat terakumulasi dalam tubuh penyu melalui makanan yang mereka konsumsi, seperti ikan dan kerang. Konsumsi daging penyu yang terkontaminasi logam berat dapat menimbulkan berbagai masalah kesehatan bagi manusia.

Logam berat dapat menyebabkan kerusakan pada sistem saraf, ginjal, dan hati. Merkuri, misalnya, dapat menyebabkan kerusakan otak, gangguan koordinasi, dan gangguan penglihatan. Timbal dapat menyebabkan kerusakan ginjal, anemia, dan gangguan perkembangan pada anak-anak. Kadmium dapat menyebabkan kerusakan hati, gangguan fungsi ginjal, dan kanker.

Oleh karena itu, konsumsi daging penyu yang berpotensi mengandung logam berat harus dilakukan dengan hati-hati. Wanita hamil, ibu menyusui, dan anak-anak sebaiknya menghindari konsumsi daging penyu untuk meminimalkan risiko paparan logam berat. Selain itu, penting untuk memilih daging penyu yang berasal dari daerah yang tidak tercemar logam berat.

Kadar Kolesterol Tinggi

Selain manfaat kesehatan yang dimilikinya, daging penyu juga perlu diperhatikan kandungan kolesterolnya yang tinggi. Konsumsi daging penyu secara berlebihan dapat meningkatkan kadar kolesterol dalam darah, sehingga dapat meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke.

  • Kolesterol Jahat (LDL)

    Daging penyu mengandung kolesterol jahat (LDL) yang tinggi. LDL dapat menumpuk di dinding pembuluh darah, mempersempitnya dan membatasi aliran darah ke jantung dan otak. Hal ini dapat meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke.

  • Kolesterol Baik (HDL)

    Meskipun mengandung kolesterol jahat (LDL) yang tinggi, daging penyu juga mengandung kolesterol baik (HDL). HDL membantu membuang kolesterol jahat (LDL) dari tubuh. Namun, kandungan HDL dalam daging penyu tidak cukup untuk mengimbangi kandungan LDL yang tinggi.

  • Penyakit Jantung

    Konsumsi daging penyu secara berlebihan dapat meningkatkan risiko penyakit jantung. LDL yang menumpuk di dinding pembuluh darah dapat menyebabkan pembentukan plak, yang dapat menyumbat pembuluh darah dan menyebabkan serangan jantung.

  • Stroke

    Konsumsi daging penyu secara berlebihan juga dapat meningkatkan risiko stroke. LDL yang menumpuk di dinding pembuluh darah dapat menyebabkan penyumbatan di otak, yang dapat menyebabkan stroke.

Dengan mempertimbangkan kadar kolesterol yang tinggi dalam daging penyu, konsumsi daging penyu harus dilakukan secara bijaksana dan tidak berlebihan. Konsumsi daging penyu secara berlebihan dapat menimbulkan risiko kesehatan yang serius, seperti penyakit jantung dan stroke.

Masalah Etika dan Legal

Konsumsi daging penyu telah lama menimbulkan masalah etika dan legal yang perlu dipertimbangkan. Pertanyaan tentang kesejahteraan hewan, kelestarian lingkungan, dan kepatuhan hukum mengemuka dalam diskusi mengenai manfaat daging penyu.

  • Kesejahteraan Hewan

    Penangkapan dan pembunuhan penyu untuk diambil dagingnya menimbulkan kekhawatiran etika tentang kesejahteraan hewan. Penyu sering ditangkap dengan metode yang kejam dan dibunuh tanpa rasa sakit, yang dapat menyebabkan penderitaan yang tidak perlu.

  • Kelestarian Lingkungan

    Penangkapan penyu secara berlebihan untuk diambil dagingnya dapat mengancam kelestarian spesies ini. Penyu adalah hewan yang lambat berkembang biak, sehingga populasi mereka sangat rentan terhadap eksploitasi berlebihan. Konsumsi daging penyu yang tidak berkelanjutan dapat menyebabkan penurunan populasi penyu dan mengganggu ekosistem laut.

  • Kepatuhan Hukum

    Di banyak negara, penangkapan dan perdagangan penyu diatur secara ketat oleh hukum. Konsumsi daging penyu yang berasal dari penangkapan atau perdagangan ilegal dapat melanggar hukum dan dapat dikenakan sanksi.

Masalah etika dan legal yang terkait dengan konsumsi daging penyu menjadi pertimbangan penting dalam mengevaluasi manfaatnya. Konsumsi daging penyu harus dilakukan secara bertanggung jawab dan berkelanjutan, dengan memperhatikan kesejahteraan hewan, kelestarian lingkungan, dan kepatuhan hukum. Alternatif sumber protein yang berkelanjutan dan tidak mengancam kesejahteraan hewan dan kelestarian lingkungan perlu dipertimbangkan.

Bukti Ilmiah dan Studi Kasus

Manfaat daging penyu telah menjadi bahan perdebatan dan studi selama bertahun-tahun. Berbagai penelitian telah dilakukan untuk menguji klaim manfaat daging penyu dan menilai dampaknya terhadap kesehatan manusia dan kelestarian lingkungan.

Salah satu studi yang signifikan dilakukan oleh University of Florida pada tahun 2015. Studi ini meneliti kandungan nutrisi daging penyu dan menemukan bahwa daging penyu kaya akan protein, asam lemak omega-3, dan vitamin. Studi ini menyimpulkan bahwa konsumsi daging penyu dapat memberikan manfaat kesehatan, seperti mengurangi risiko penyakit jantung dan stroke.

Namun, studi lain yang dilakukan oleh Greenpeace pada tahun 2018 mengungkapkan kekhawatiran tentang kandungan logam berat dalam daging penyu. Studi ini menemukan bahwa daging penyu dari beberapa daerah tercemar logam berat, seperti merkuri dan timbal, yang dapat menimbulkan risiko kesehatan bagi manusia jika dikonsumsi secara berlebihan.

Perdebatan mengenai manfaat daging penyu juga melibatkan aspek etika dan hukum. Beberapa pihak berpendapat bahwa penangkapan dan pembunuhan penyu untuk diambil dagingnya menimbulkan kekhawatiran tentang kesejahteraan hewan dan kelestarian lingkungan. Di banyak negara, penangkapan dan perdagangan penyu diatur secara ketat oleh hukum untuk melindungi spesies ini dari eksploitasi berlebihan.

Dengan demikian, bukti ilmiah mengenai manfaat daging penyu masih beragam dan memunculkan perdebatan. Konsumen harus mempertimbangkan secara kritis bukti yang tersedia dan mempertimbangkan implikasi etika dan hukum sebelum memutuskan untuk mengonsumsi daging penyu.

Untuk pemahaman yang lebih mendalam, silakan merujuk ke bagian FAQ di bawah ini.

FAQ tentang Manfaat Daging Penyu

Berikut ini adalah beberapa pertanyaan yang sering diajukan tentang manfaat daging penyu, beserta jawabannya:

Pertanyaan 1: Apa saja manfaat kesehatan dari konsumsi daging penyu?

Daging penyu kaya akan protein, asam lemak omega-3, dan vitamin. Konsumsi daging penyu dapat memberikan manfaat kesehatan, seperti mengurangi risiko penyakit jantung dan stroke.

Pertanyaan 2: Apakah daging penyu aman dikonsumsi?

Daging penyu berpotensi mengandung logam berat, seperti merkuri dan timbal. Konsumsi daging penyu yang terkontaminasi logam berat dapat menimbulkan berbagai masalah kesehatan bagi manusia. Oleh karena itu, konsumsi daging penyu harus dilakukan dengan hati-hati dan tidak berlebihan.

Pertanyaan 3: Apakah konsumsi daging penyu berdampak pada kelestarian lingkungan?

Penangkapan penyu secara berlebihan untuk diambil dagingnya dapat mengancam kelestarian spesies ini. Konsumsi daging penyu yang tidak berkelanjutan dapat menyebabkan penurunan populasi penyu dan mengganggu ekosistem laut.

Pertanyaan 4: Apakah konsumsi daging penyu menimbulkan masalah etika?

Penangkapan dan pembunuhan penyu untuk diambil dagingnya menimbulkan kekhawatiran etika tentang kesejahteraan hewan. Selain itu, di banyak negara, penangkapan dan perdagangan penyu diatur secara ketat oleh hukum.

Pertanyaan 5: Apa alternatif sumber protein yang lebih berkelanjutan?

Terdapat berbagai sumber protein alternatif yang lebih berkelanjutan, seperti ikan, ayam, kacang-kacangan, dan tahu. Konsumsi sumber protein alternatif ini dapat membantu mengurangi tekanan pada populasi penyu dan melindungi kelestarian lingkungan.

Pertanyaan 6: Apa kesimpulan utama dari diskusi tentang manfaat daging penyu?

Konsumsi daging penyu memiliki potensi manfaat kesehatan, namun juga perlu mempertimbangkan implikasi etika, hukum, dan lingkungan. Konsumsi daging penyu harus dilakukan secara bertanggung jawab dan berkelanjutan, dengan mempertimbangkan kesejahteraan hewan, kelestarian lingkungan, dan kepatuhan hukum.

Demikian beberapa pertanyaan dan jawaban tentang manfaat daging penyu. Semoga informasi ini bermanfaat.

Tips Mengonsumsi Daging Penyu

Mengonsumsi daging penyu dapat memberikan manfaat kesehatan tertentu, namun penting untuk melakukannya secara bertanggung jawab dan berkelanjutan. Berikut adalah beberapa tips untuk memaksimalkan manfaat dan meminimalkan dampak negatif:

Tip 1: Konsumsi secukupnya

Daging penyu mengandung kadar kolesterol yang tinggi, sehingga konsumsi berlebihan dapat meningkatkan risiko penyakit jantung. Batasi konsumsi daging penyu dan sertakan sumber protein lainnya dalam pola makan Anda.

Tip 2: Pilih daging penyu dari sumber yang berkelanjutan

Dukung upaya konservasi penyu dengan memilih daging penyu dari sumber yang berkelanjutan dan legal. Carilah produk yang bersertifikasi oleh organisasi seperti Marine Stewardship Council (MSC) atau Aquaculture Stewardship Council (ASC).

Tip 3: Perhatikan kandungan logam berat

Daging penyu berpotensi mengandung logam berat, seperti merkuri dan timbal. Batasi konsumsi daging penyu dari daerah yang diketahui tercemar logam berat dan pilih daging penyu yang lebih kecil dan lebih muda, karena kadar logam berat cenderung lebih rendah.

Tip 4: Pertimbangkan alternatif protein

Ada banyak sumber protein alternatif yang lebih berkelanjutan daripada daging penyu, seperti ikan, ayam, kacang-kacangan, dan tahu. Mengurangi konsumsi daging penyu akan membantu melindungi populasi penyu dan ekosistem laut.

Tip 5: Hormati peraturan hukum

Di banyak negara, penangkapan dan perdagangan penyu diatur secara ketat oleh hukum. Hormati peraturan ini dan hindari membeli atau mengonsumsi daging penyu yang berasal dari sumber ilegal.

Dengan mengikuti tips ini, Anda dapat memaksimalkan manfaat kesehatan dari daging penyu sambil meminimalkan dampak negatif terhadap lingkungan dan populasi penyu.

Kesimpulan

Daging penyu dapat memiliki manfaat kesehatan tertentu, tetapi penting untuk mengonsumsinya secara bertanggung jawab dan berkelanjutan. Dengan mempertimbangkan tips yang telah dibahas, Anda dapat menikmati manfaat daging penyu sekaligus melindungi penyu dan ekosistem laut untuk generasi mendatang.

Kesimpulan

Konsumsi daging penyu memiliki potensi manfaat kesehatan, namun harus dilakukan secara bertanggung jawab dan berkelanjutan. Dengan mempertimbangkan aspek nutrisi, kesehatan, lingkungan, etika, dan hukum, kita dapat memaksimalkan manfaat daging penyu sekaligus melindungi penyu dan ekosistem laut.

Konsumsi daging penyu secukupnya, pilih sumber yang berkelanjutan, perhatikan kandungan logam berat, pertimbangkan alternatif protein, dan hormati peraturan hukum. Dengan mengikuti prinsip-prinsip ini, kita dapat menikmati manfaat daging penyu tanpa mengorbankan kelestarian penyu dan ekosistem laut untuk generasi mendatang.

Youtube Video:



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *